cookieChoices = {}; nyarinama: Hobi baruku…. Maen rubik.. cookieChoices = {};

Hobi baruku…. Maen rubik..


Ini dia kesukaanku yang baru. Udah sekitar 1 bulan menggeluti rubik terus. Ada yang tau rubik gak..? itu loh, kubus yang (biasanya) terdiri dari 3x3x3 kotak. Ada 6 sisi dengan 6 warna berbeda dengan 6 center, 4 cornet dan 12 edge.

Sebelum ketemu rumus pastinya, aku otak atik setengah mati, dan gak ketemu-ketemu tuh cara solvingnya. Tadinya pengen ngutak-ngatik sendiri, siapa tau aku bisa dengan sedikit mukjizat dan keberuntungan. Eh.. bukannya beruntung, malah buntung.. aku gak bisa solving 1 layer pun. Geser-geser kesana kemari gak ada tujuan dan tergoda sama warna yang udah tinggal dikit lagi solving. Akhirnya gak bisa-bisa.

Waktu itu aku beli rubik biasa yang Cuma 5 ribuan. Cukup lah untuk belajar. Lumayan enak dan menghibur. Tapi lama-lama jadi kesel.. pengen ngebanting aja tuh rubik. Tapi dengan kesabaran, aku akhirnya bisa solving 1 warna. Itupun gak sesuai rumus. Cuma ngutak ngatik sendiri.

Selang 2 minggu, ada adik kelasku yang bawa rubik. Katanya dia sedikit lebih jago. Setelah liat cara dia ngutak ngatiknya, eh lumayan juga. Agak lebih cepet mikirnya. He.. dan dia waktu itu sedikit lagi solving 2 layer. Tapi terhenti. Beberapa hari kemudian, dia bawa rubik original 3x3 nya. Dia kasih liat sama kami. Wuih.... enak banget... ringan dan lebih kokoh konstruksinya. Pas kita puter-puter, terasa suara per nya yang keren banget. He..

Dia nunjukin sama kami cara solvingnya. Dan dia udah bisa solving. Wuih... hebat banget pikirku saat itu. Aku gak mungkin bisa solving kayak dia. Tapi dia ajarin cara pertamanya. Dia ajarin temenku cara cross, melengkapi 1 layer, melengkapi 2 layer, orientasi layer terakhir dan permutasi layer terakhir. Aku Cuma liat aja. Kayaknya pusing dan susah... gila.. puter-puterannya kemana-mana. Fleksibel banget...

Setelah agak ngerti, temanku yang diajari sama temanku yang satunya lagi (???), dia lalu ngajarin aku. Dia Cuma bilang kalo aku harus bikin cross. Dia gak ngasih caranya. Untung aku udah banyak solving 1 layer tanpa rumus, jadi cepet ngerti. Setelah cross, dia bilang ada rumus tembak. Caranya naik, geser, dan turun. Nah, lumayan apal tuh... soalnya ngajarinnya asyik..

Setelah selesai, aku langsung diajarin untuk melengkapi layer kedua. Wuih.. gampang juga ya... dan hari itu aku bisa cross, rumus tembak, dan melengkapi 2 layer. Lumayan. Bisa pamer.

Keesokan harinya, temenku yang udah diajari sama temenku yang satunya lagi itu (????) ngajarin lagi. Dia ngasih tau rumus cross atas, rumus ikan, rumus L dan rumus maju mundur. Istilahnya aneh kalo para cuber professional tau, tapi saya kan masih biasa.. jadi gak norak-norak amat lah... he..

Setelah mendapat bekal yang cukup, aku otak-atik sendiri tuh rubik 5 ribuan. Untuk hafal semua rumus beginner, aku perlu 2 hari. Dan setelah itu, aku show di depan anak-anak sekelas. Dan mereka terkesan. Sehingga mereka pengen diajari.. aku hebat kan....!! he..

Dari situ, aku mulai bersabar mengajar orang 1 per 1. sekalian terus-terusan ngapalin langkah-langkah da rumus-rumusnya. 1 minggu kemudian, 1 muridku lulus dan bisa solving. Beberapa minggu kemudian sekitar 3 muridk juga bisa solving. Total hingga hari ini baru ada sekitar 10 orang yang hafal solving. Selebihnya masih berkutat.

Menyadari bahwa rubik 5 ribuanku makin ancur, terbersit di hati untuk beli rubik original. Kayaknya keren tuh bawa rubik original ke kelas. Aku bisa solving lebih cepat. Catatan waktu aku pake rubik 5 ribuan waktu itu sekitar 3 menit. Pas aku pake rubik ori, waktuku sekitar 2 menit. Dari situ aku tergoda..

Mulailah aku mengumpulkan uang. Hari demi hari kulalui dengan menyisihkan uang jajan. Resiko yang harus ditanggung adalah aku kelaparan di sekolah. Padahal aku harus belajar sampe sore. Maklum, ada OPBA.

Setelah sekitar 1 minggu lebih menunggu, uangku telah mencukupi untuk membeli rubik ori seharga Rp 105.000. aku kontak si pedagang rubik dari Bandung (dapat info dari internet). Setelah aku kontak, tercapai kesepakatan. Tapi target semula aku pengen beli rubik ori, atas dasar pertimbangan temanku, aku mengalihkan orderan pada DIY white. Harganya lebih mahal Rp 20.000. tapi tak apalah. Free ongkir kok...

Aku transfer uangnya lewat temanku pagi-pagi, dan siangnya barang dikirim. Keesokan harinya tepat jam 2, barang sampai pada tujuan...

Pas aku buka, wuih.... packagingnya menarik banget.... putih, cantik, sexy dan putaran rubiknya lebih mulus daripada rubik 3x3 ori punya temanku. Aku jadi bangga... saat itu juga aku coba solving. Wow.... enak banget... ringan dan halus. Cutting cornernya dapet banget...!!

Setelah sekian lama berkelana di dunia rubik, kini aku tau bahwa rubik 3x3 gak ada apa-apanya, masih banyak tipe rubik. Banyak metode solving, banyak trik, banyak peminat, banyak pedagangnya, dan banyak keanehannya. Setelah 1 bulan, aku udah bisa CFOP nya Fridrich dan punya solving terbaik 44 detik single dan average sekitar 1 menit.

3 comments :

  1. wah hebat sudah bisa solv rubik...

    ReplyDelete
  2. iya..............
    lumayan... he...

    ReplyDelete
  3. weee... aku dah bisa yang 383 juga lho... hehehe

    ReplyDelete

ayo, komentari apa yang telah anda baca..! berkomentar berarti telah ikut melestarikan budaya ngeblog. jangan sia-siakan waktu anda dengan berdiam diri.. berkaryalah dan menginspirasi orang lain..!