cookieChoices = {}; nyarinama: Feel to be sweet 17th cookieChoices = {};

Feel to be sweet 17th



Masa-masa SMA emang jadi masa menyenangkan dalam kehidupan seseorang. Kita udah mulai dewasa, nemuin hal baru, masalah baru dan dinamika kehidupan yang baru. Semua tekanan dan rasa yang nyampur itu jadiin kita lebih dewasa. Nah, akhir-akhir ini banyak temen aku yang udah ngerasain sweet 17th.... dan 19 maret entar, aku juga bakal ngalamin itu. Gimana ya rasanya??? Apa kita bisa berubah wujud??? Ato jerawat di mukaku bakal nambah lagi?? Ato tiba-tiba kita punya six sense???

Ah... usia 17 tahun emang misteri... entah darimana orang men-sakral-kan usia 17 itu. Padahal biasa aja. Islam juga mengakui laki-laki udah baligh itu 12 tahun... nah kenapa dengan angka 17 tahun kita bisa disebut dewasa??? Apa karena kita bisa nonton film biru??? Ato karena kita boleh nikah??? Ato kita bisa ngucapin kata maaf kalo pas sungkeman di hari lebaran??

Usia 17 sebenernya gak ada beda dengan bertambahnya usia kita sebelumnya. Cuma gak tau itu isu dari mana.... yang suka mengistimewakan angka 17. kita Cuma lebih dihargai berpendapat jika kita dewasa. Tapi bukan karena umurnya, karena pikiran kita dianggap sudah dewasa. Jadi 17 bukan kita yang dewasa, tapi pikiran kita memandang masalah, persoalan dan rasa-rasa tertentu yang ada.

Sebenernya gak usah nunggu 17 tahun juga kita akan disebut dewasa. Kalopun kita emang bisa berpikir jernih, tepat, dan efisien (kayak energi aja harus efisien..). kita hidup bukan untuk ngerasain usia 17 tahun, tapi untuk terus berlari dengan waktu.... kita gak harus nunggu 17 tahun untuk punya pacar...... kita gak usah nunggu usia 17 tahun untuk nonton film biru. Eh..... salah......

Ah... pokoknya jargon bahwa 17 tahun adalah usia yang indah itu boong...!! justru kita gak pernah dikasih uang kerohiman lagi kalo lebaran. Paling banter sodara kita ngomong “ah... kamu kan udah dewasa... jadi gak perlu dikasih uang...!!!” bener kan??? Tapi kita harus berlari lebih kencang di usia kita yang terus bertambah....


0 Komentar:

ayo, komentari apa yang telah anda baca..! berkomentar berarti telah ikut melestarikan budaya ngeblog. jangan sia-siakan waktu anda dengan berdiam diri.. berkaryalah dan menginspirasi orang lain..!